contoh iklan header
Pasang Iklan Running Text Anda di sini atau bisa juga sebagai iklan headliner di atas (600x100)px

Pelantikan Presiden RI VS Ketua DPRD Kota Bekasi : SALAH UCAP vs SALAH TULIS

Mulai dari Ketua MPR ’Belepotan’ Pimpin Sidang 
hingga PJS Ketua DPRD Kota Bekasi Lupa Membuka Sidang


Bekasi, dobeldobel.com

Hari ini ada dua peristiwa penting yang dalam pantauan saya di wilayah DKI Jakarta dan Kota Bekasi. Bila di ibukota, tanggal 20 Oktober 2009 jam 10.00 pelantikan Presiden RI periode 2009-2014 SBY - Boediono maka di Kota Bekasi pada saat yang bersamaan adalah pelantikan pimpinan DPRD Kota Bekasi yang diketuai Azhar Laena fraksi Demokrat dan wakil-wakilnya, Sutriyono dari fraksi PKS, Tumai dari fraksi PDIP dan Yusuf Nasih dari fraksi partai Golkar.





JAKARTA -- Sidang Paripurna MPR RI dengan agenda pelantikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Wapres Boediono, yang seharusnya khidmat, diwarnai keriuhan. Itu terjadi ketika Ketua MPR Taufiq Kiemas beberapa kali melakukan kesalahan.




Kalau mau diperhatikan apa persamaan dan perbedaannya antara kedua pelantikan itu adalah prosesi yang terjadi antara pelaksana prosesi, dimana yang satu levelnya nasional dan yang lainnya daerah. Presiden RI dan Wakilnya yang dilantik oleh ketua MPR RI (yang juga baru terpilih), Taufik Kiemas, banyak menyisakan kejadian unik dan menggelikan. Yang satu adalah seringnya sang Ketua MPR menyebut nama orang, sedangkan yang lainnya seringnya salah tulis nama orang penting oleh beberapa media massa.


KETUA MPR : SERING SALAH SEBUT (SALAH PANGGIL) HINGGA 7 X



Selama memimpin sidang mulai pukul 10.00 di ruang sidang paripurna MPR, Selasa 20 Oktober, setidaknya Kiemas melakukan tujuh kali kesalahan. Pertama, ketika menyebut daftar tamu kehormatan, nama mantan Wapres Jusuf Kalla (JK) dan mantan Presiden B.J. Habibie terlewati.



"Mohon maaf, terlewat. Yang terhormat Wakil Presiden Jusuf Kalla dan Presiden Ketiga Indonesia Jusuf Badarudin Habibie," kata Kiemas dengan kalimat agak terbata-bata, sambil membolak-balik teks yang ada di depannya. Menyebut nama Habibie ini pun salah (kesalahan kedua). Yang benar: Baharudin Jusuf Habibie.



Saat itu SBY tetap tenang dan belum bereaksi. Habibie yang duduk di balkon atas hanya tersenyum simpul seperti memaafkan kesalahan kecil Kiemas itu. Begitu pula JK. Kesalahan berikutnya terjadi ketika Kiemas menyebut nama pemimpin dan utusan negara sahabat. Dengan gagap dan patah-patah Kiemas menyebut nama mereka satu per satu.



Yang paling mencolok (kesalahan ketiga) ketika Kiemas menyebut nama perwakilan pemerintah Sri Lanka. Nama depan pemimpin itu ada huruf W. Saat mengeja huruf W dalam pelafalan Inggris, Kiemas menyebut "W double". Padahal, seharusnya dibaca "double yu". Saat itu pejabat yang merupakan perwakilan pemerintah Sri Lanka sempat berdiri dengan wajah merengut.



Sejumlah pemimpin negara sahabat memang hadir. Mereka, antara lain, Perdana Menteri Australia Kevin Rudd, Perdana Menteri Malaysia Najib Tun Razak, Presiden Republik Demokratik Timor Leste Jose Ramos Horta, dan Sultan Brunei Darussalam Sultan Hassanal Bolkiah.



Nah, di sinilah Presiden SBY mulai merasa tidak nyaman. Duduk di kursi sisi selatan dari Kiemas, alisnya berkenyit. Pandangannya tak bisa menatap lurus ke hadirin karena sering menoleh kepada Kiemas yang tidak tepat membaca nama-nama perwakilan negara sahabat itu.



Pelafalan Kiemas pada gelar dan kata sapaan pun tak terlalu bagus. Kiemas menyebut mister dengan gaya Jawa menjadi mester (kesalahan keempat). Saat memanggil SBY untuk menandatangani berita acara pelantikan, ayah Puan Maharani itu keseleo lidah. "Susilo dokter Bambang Yudhoyono," katanya (kesalahan kelima). Padahal, seharusnya Doktor Susilo Bambang Yudhoyono. Saat itu SBY kembali menoleh kepada Kiemas.



Kesalahan berkali-kali itu, agaknya, mulai menjadi rasan-rasan sejumlah peserta sidang. Mendagri Mardiyanto, Menteri ESDM Purnomo Yusgiantoro, dan beberapa menteri lain terlihat saling berbisik, kemudian tertawa.



Ketika membaca sambutan setelah penandatanganan berita acara pelantikan, dia menyebutkan presiden dan wakil presiden Indonesia selanjutnya adalah SBY dan Boediono. Namun, kembali saat menyebut SBY, dia mengatakan "Susilo dokter Bambang Yudhoyono�� (kesalahan keenam). Lalu dia berhenti beberapa detik sambil membolak-balik kertas. Dia melanjutkan kalimatnya, "Selama lima tahun". Kemudian berhenti lagi. Kali ini agak lama. Dia kemudian menyebut, "Dan Profesor Boediono sebagai wakil presiden ... selama lima tahun."



Kesalahan berikutnya (ketujuh) terjadi menjelang akhir sidang. Saat itu Kiemas bermaksud menutup sidang karena mengira teks yang dia baca sudah habis. "Demikian ...," katanya, lalu terdiam. Tapi, dia tak jadi menutup sidang. Rupanya, masih ada satu halaman yang harus dia baca. ��Ee.., kepada Bapak Muhammad Jusuf Kalla, kami menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya atas segala yang telah dilakukan selama ini," tuturnya. Kali ini suara gemuruh tawa yang tertahan mulai terdengar di dalam gedung.



Dikonfirmasi seusai sidang paripurna soal salah menyebut nama SBY, Kiemas menjelaskan bahwa dia tidak terbiasa menyebut nama lengkap Presiden SBY beserta gelarnya. "Menyebut nama asli agak-agak susah. Biasanya kan Pak SBY,�� katanya. Suami Megawati itu merasa kesalahan yang dilakukannya sangat manusiawi. Termasuk saat kebablasan membuka halaman, sehingga nama penting seperti Jusuf Kalla sampai terlewatkan.



"Manusiawilah. Nomor halamannya kecil di bawah," kata Kiemas yang mengaku sudah berlatih membaca teks pidato tersebut. Sekretaris FPDIP di MPR Ganjar Pranowo mengatakan, pihaknya sebenarnya sudah meminta kepada Sekjen MPR agar tidak terlalu banyak pidato panjang. Sebab, sidang paripurna tersebut hanya seremoni pelantikan. "Karena orang baru yang juga baru sekali memimpin, jangan-jangan masih grogi," candanya.



Ganjar mengakui, ke depan memang tidak boleh terjadi lagi banyak kesalahan seperti itu. Tapi, sejauh ini dia meyakini peristiwa "salah baca" tersebut tidak sampai mengurangi kewibawaan MPR. Ketua Fraksi Partai Demokrat (FPD) Anas Urbaningrum menyindir "penampilan buruk" Kiemas itu. Dia mengatakan, Kiemas mungkin ingin memberikan kesan khusus dalam sidang paripurna pelantikan SBY-Boediono. "Suasana lebih cair, sedikit lebih santai. Ada kesempatan untuk senyum dan tertawa kecil. Jadi, menyegarkan," kata Anas.



Komentar lebih pedas datang dari Wakil Ketua DPD Laode Ida. Menurut dia, kekeliruan berulang-ulang Kiemas itu membuat kewibawaan MPR berkurang. "Kesakralan pelantikan presiden dan Wapres semakin rendah,�� ujar senator dari Sulawesi Tenggara itu.



Di bagian lain, kesalahan dalam sidang paripurna pelantikan presiden itu menunjukkan kurangnya persiapan MPR. Aktivis Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi (Sigma) Said Salahuddin menyatakan, sidang paripurna tersebut disaksikan dunia internasional. Hal itu bisa memberikan catatan negatif kepada yang melihatnya.



"Dunia akan menganggap Indonesia tidak cakap dalam mengelola sebuah sidang,�� kata Said. Seharusnya MPR melakukan persiapan matang. Sebab, sejumlah kepala negara juga hadir di pelantikan itu. Said mencatat, kesalahan-kesalahan kecil yang cukup mengganggu adalah penyampaian pidato Ketua MPR Taufiq Kiemas.



Politikus PDIP itu pada DPR periode sebelumnya dikenal sebagai anggota DPR yang kerap membolos. "Ketua MPR salah mengucapkan nama Susilo Bambang Yudhoyono dan terlihat kurang tepat menyebut nama kepala negara lain," ujarnya.



Ironisnya, kata Said, kesalahan kecil itu malah ditanggapi dengan riuh rendah oleh anggota MPR. Saat itu para anggota MPR terkesan berbicara sendiri untuk mengomentari kesalahan Kiemas. "Itu menunjukkan lemahnya kita saat mengelola sebuah sidang,�� kata Said. Seharusnya, kata dia, sidang dipersiapkan dengan baik, termasuk tata tertib yang harus dipatuhi peserta sidang.



Mengenai kesalahan penyebutan nama oleh Kiemas, Said menilai, hal itu menunjukkan bahwa politikus tua harus diganti secara bertahap oleh politikus muda. ��Kesalahan itu masih terjadi, padahal ketua MPR memegang teks. Bagaimana jika berbicara tanpa teks di sebuah forum internasional,�� tandasnya.
Kandidat Calon Walikota Bekasi Heri Koswara

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama
Kandidat Calon Walikota Bekasi, Heri Koswara